Sunday, February 6, 2011

Salina - Part 5

Zali memberi salam lantas mematikan injin motor kap cai nya. Lantas dia menjijing satu beg plastik berisi ikan talapia dan menghulurkan bungkusan tersebut ke tangan Salina. Makcik Rodziah menyapa Zali dan mengajak masuk untuk menjamu selera makan bersama dengan keluarga yang lain. Zali dengan segan silu membuka selipar CROCS tiruan nya lantas terus bersalam dengan Haji Abas dan duduk sebelah nya. Makcik Rodziah menghulurkan pinggan kosong kepada Zali. Salina pergi ke rak dapur untuk mengambil gelas kosong dan terus menuang air sirap limau ke dalam gelas kosong tersebut lantas diberi kepada Zali. Latifah menghulur mangkuk cambung besar yang berisi nasi putih dan zali menyenduk nasi tersebut kedalam pinggan nya. Panas nasi ni dan wangi, dalam hati Zali berkata. Sedapnyer sambal tempoyak serta gulai petai Makcik Rodziah. Best nyer. Itulah ayat yang bermain difikiran Zali. "Hahh! Apalagi, ambil lauk Zali. Jangan malu-malu. Bukan rumah orang lain. Ambik lauk tu. Salina, hulur gulai petai tu kat Zali ni" kata Hj Abas.

"Entah Zali ni, malu pulak" tambah Salina. Dalam hati Salina berkata, handsome jugak kawan ku ini. Aku sebenarnya suka kat dia. Tapi aku takut untuk melafazkannya. Takut dia tidak mahu menerima cintaku. Aku tahu dia adalah kawan rapat ku sejak dari kecil lagi. Tapi sejak Tingkatan Tiga, diriku suka padanya. Yerlah, ingin bercinta dengan nya. Haruskah aku berterus terang dengannya. Harus kah aku? Haruskah!!!...Aku amat suka kepadanya. Tak apa! Tak apa! Biarlah aku menyimpan perasaan ini. Suatu hari akan ku umumkan pada nya. Itupun kalau dia sudi. Alangkah malunya aku kalau dia menolak cintaku ini.

"Salina! Salina! Wooi! Kau kat dunia mana" Salina disapa oleh Latifah. "Berkhayal pulak dia ni. Siang-siang buta dah berkhayal. Ishhh! Ko ni" tambah Latifah. Salina tersedar dari khayalan nya dan terus menjamah nasi serta lauk yang ada dalam pinggan nasinya itu. Zali dan Hj Abas tengah hebat berbual pasal peristiwa kerbau mengamuk. Kedengaran bunyi ketawa Hj Abas dan Zali begitu kuat. Sehingga memecah kesunyian rumah itu. Setelah habis makan tengah hari, Zali pun pulang dan menghidupkan injin kap cai nya. "Zali! Tunggu kejap!" jerit Salina. Zali bertanyakan sesuatu pada Salina dan Salina memberitahunya bahawa dia ingin ke pekan untuk menghantar bungkusan yang mengandungi kain ela untuk kawan nya, Yuni Ali di Kuala Lumpur. Yuni Ali adalah kawan sekolah rendahnya dahulu. Sekarang dia tengah belajar di Tingkatan 4, Sekolah Menengah Convent Bukit Nenas. Yuni ni amat pintar orangnya. Dia "power" bahasa inggeris. Ayahnya seorang peguam. Dulu dia tinggal dikampung ni dengan neneknya kerana mak & ayahnya menyambung belajar bidang kedoktoran di UK. Untuk mengurangkan kos, ibu-bapanya meninggalkannya dikampung dimana Salina bersekolah bersama-samanya sehingga darjah 4. Salina dan Yuni masih berhubung sehingga kini.  "Ok, besok pagi aku jemput kau dirumah." kata Zali dan terus beredar meninggalkan laman rumah Salina.

Setelah beberapa jam berlalu, mereka sekeluarga bersembahyang jemaah (solat maghrib) bersama dirumah. Tambahan pula hari khamis. Setelah selesai sembahyang, mereka sama-sama membaca ayat-ayat suci Al-Quran bersama. Petang tadi, Latifah dan Makcik Rodziah ada masak bubur pulut hitam. Mereka menjamah bubur tersebut setelah selesai solat Isya'. Mereka sekeluarga rancak berbual pasal arwah datuk Salina dan pelbagai kenangan lama. Latifah juga berbual pasal kehidupan sehariannya di kota serta pengalamannya sebagai tenaga pengajar kepada budak-budak lepasan kursus elektrik.

Setelah selesai, masing-masing rasa mengantuk. Jam menunjuk kan pukul 10.30 malam. "Eh, dah pukul 10.30 dah. Abang Long nak masuk tidurlah dulu. Kau berbual lah yer" kata Hj Abas sambil memetik api rokok dan beredar masuk ke bilik. Tangan Haji Abas terus menekan butang ON kipas tegak yang ada dihujung katilnya dan duduk di kerusi malas yang berada betul-betul disebelah katilnya. Makcik Rodziah menyusul masuk dan terus melabuhkan punggungnya keatas katil. Kedengaran bunyi spring. Bunyi spring katil.

"Kau nak dengar cerita tak" tanya Latifah kepada Salina. Muka Latifah penuh dengan bedak sejuk. "Cerita apa Mak Su?" tanya Salina. Dengan pantas, Latifah menutup pintu bilik dan terus duduk diatas katil. Salina juga menghampiri ibu saudaranya itu dan duduk berdekatan dengannya. "Cerita apa?" tanya Salina lagi.
"Ok, kau nak dengar sangat kan. Ok, hari ni hari apa?" tanya Latifah kepada Salina. "Khamis lah" jawab Salina dengan pantas. "Ok, dulu masa Mak Su belajar kat ITM dulu, adalah kawan Mak Su ni. Nama dia Zareena. Dia ni anak mamak Penang tau. Dia ni memang penakut orangnya. Kalau nak ke tandas, mesti minta tolong kawankan. Jadi suatu malam, masa tu Mak Su dengan dia jer tinggal kat dalam bilik asrama. Semua budak-budak lain pergi lepak kat Seksyen 2 Shah Alam. Masa tu dalam pukul 10.15 malam lah..Mak Su pun tak ingat. Dia nak ke tandas, dia minta Mak Su kawankan dia. Jadi Mak Su cakap, pergilah. Aku tengok kau dari sini. Dia cakap dia takut. Jadi Mak Su pun bangun dan pergi kawan kan dia. Jadi, dalam pada masa yang sama, ada orang ketuk pintu. Jadi Maksu bergegas ke pintu utama bilik asrama dan buka lah. Tiada orang pun. Jadi Maksu pergi tengoklah kat luar, kot kot ada orang nak main-mainkan. Mak Su jerit cakap jangan main-main. Senyap sajer. Cuma dengar bunyi katak dan cengkerik. Sebab masa tu lepas hujan. Jadi Maksu tutup balik pintu tu dan pergi ke tandas dimana Zareena tadi berada. Maksu jerit dia cakap kenapa lama sangat. Zareena membalas menyatakan tunggu sekejap. Maksu perasan macam ada orang dibilik rakan seorang lagi. Macam ada orang berdiri di bilik tu. Tapi bilik tu gelap. MakSu hampiri bilik tu dan buka lampu. Tak der sesiapa pun. Jadi Mak Su biarkan saja lampu tu terbuka. Tiba-tiba Zareena malaun ni menjerit. Mak Su bergegas ke tandas/bilik mandi tu. Mak Su jerit tanya kenapa. Zareena membalas ada lipas terbang hinggap kat kepala dia. Zareena terus keluar dari bilik mandi/tandas tu. Sekali lagi kedengaran bunyi ketukan pintu utama. Mak Su dan Zareena sama sama ke pintu utama dan bertanya siapa. Kali ni Mak Su tak buka pintu. Mak Su tanya siapa tapi tak menjawab. Jadi kami membiarkan sajer. Ketukan ketiga kedengaran, lantas Mak Su dan Zareena menghampiri pintu itu. Zareena berdiri dibelakang Mak Su sambil memegang tangan serta lengan Mak Su. Bila Mak Su buka, rupa nya budak budak rumah balik. Seorang budak yang tinggal sebilik dengan Mak Su tadi bertanya kenapa ada tapak kaki kat dalam bilik ni. Tapak kaki berminyak. Jadi Mak Su bergegas tengok, memang ada kelihatan tapak kaki. Kami semua sepakat pergi ke pejabat asrama dan mengadu tentang hal ni." kata Latifah sambil membetul kan tempekan bedak sejuk tadi.

Tiba-tiba Salina menjerit. "Kenapa?" tanya Latifah kepada Salina. "Ina nampak macam orang mengintai kat tingkap cermin tu. Ina takut Mak Su. Ina takut" ujar Salina dengan nada takutnya. Latifah terus keluar dari bilik dan mencapai parang didapur dan membuka pintu dapur. Latifah keluar dan mendapati........

(bersambung...........)

No comments:

Post a Comment